KARMEL SUMATERA

KARMEL DAN PENDIDIKAN CALON IMAM

Lambang Karmel

Lambang Karmel

PENGANTAR
Pertambahan umat katolik dan juga aktifitas imannya tentu mengalami perkembangan seiring dengan kemajuan zaman. Hanya memang sayang, bahwa penambahan jumlah umat katolik tidak diimbangi oleh penambahan imam yang menjadi pelayan Sakramen dalam Gereja Katolik. Gereja selalu berdoa agar ada kaum muda yang mau menjadi imam. Namun pada masa kini, nyatanya sudah sedikit kaum muda yang mau menjadi imam, para orang tuapun sepertinya sudah kurang berdoa dan berharap agar salah satu dari anak mereka terpanggil menjadi imam. Mengapa demikian? Tentu bukan karena nilai imamat itu sudah berkurang. Tetapi lebih pada situasi yang membuat panggilan menjadi imam kalah menarik dibandingkan dengan tawaran-tawaran dunia. Disamping itu juga disadari bahwa menjadi imam pada dunia modern ini penuh dengan tantangan dan perjuangan. Dalam hati kecil, semua umat pasti berdoa, berharap dan merindukan kehadiran seorang imam dan banyak kaum muda yang terpanggil menjadi imam, namun kurang rela bila hal itu dari salah satu dari anak mereka.

KARMEL KOMISARIAT SUMATERA

Karmel

Karmel

Pada tahun 2005 Ordo Karmel di Sumatera Utara khususnya di Keuskupan Agung Medan mencoba mencoba memluai rumah pendidikan rumah postulat khusus untuk calon-calon karmel. Tujunannya adalah untuk mencari panggilan dari wilayah Sumatera, dididik di sana dan untuk selanjutnya para calon akan menjalani masa Novisiat sampe tahap akhir pendidikan bergabung dengan provinsi di Malang. Tahap awal pendirian rumah pendidikan bagi para postulan ini adalah dengan meminjam rumah seorang umat yang ada di jalan Mekar Sidikalang yakni rumah Bapak P. Gultom. Hal ini dilakukan karena Ordo Karmel yang sudah 45 tahun berkarya di Keuskupan Agung Medan belum mempunyai rumah sendiri. Rektor pertama adalah Pastor Paulus Triyuwono O.Carm dengan jumlah siswa 6 orang. Pada awal bulan Mei 2005 dimulailah pembangunan rumah pendidikan postulat di jalan Huta Gambir sidikalang. Pembangunan ini baru selesai secara keseluruhan dan diberkati oleh uskup Agung Medan Mgr. A.G. Pius Datubara Ofm.Cap pada 7 Januari 2009. Pasa pembangunan berlangsung begitu lama karena memang dikerjakan bertahap mengingat bahwa pembangunan tersebut menelan banyak biaya.

PERSOALAN YANG DIHADAPI

Rumah pendidikan bagi para Postulan Karmel sudah berjalan hingga saat ini. Persoalan yang membutuhkan pemikiran adalah soal biaya hidup dan pendidikan yang lumayan besar. Dari pengalaman, para calon yang masuk berasal dari keluarga miskin. Berdasarkan pembicaraan dengan para calon, mereka memang mempunyai panggilan, ingin menjadi imam maupun biarawan Karmel, tetapi keluarga mereka miskin. Untuk biaya selama masa postulat dari keluarga para calon dimintai partisipasi sebanyak Rp. 350.000,- per bulan. Biaya sebesar ini bisa dikatakan hanya sepertiga dari biaya yang harus dikeluarkan setiap bulan bagi 1 orang calon. Namun pada kenyataannya itupun sulit dipenuhi oleh para calon. Selama ini, Ordo Karmel Sumatera tetap menerima mereka dan menutupi kekurangan itu dari Kas Komisariat yang tidak seberapa. Hal ini menjadi persoalan bagi Ordo sehubungan dengan biaya hidup dan biaya pendidikan selama menjalani masa postulat. Para pastor Karmel yang bekerja di Keuskupan Agung Medan berusaha membantu dari menyisihkan uang saku, tapi itu tidak seberapa dibanding dengan kekurangan yang harus ditutupi. Para pastor dan Ordo kesulitan mengingat semua pator yang ada di Keuskupan Agung Medan bekerja di paroki, sehingga tidak punya masukan lain selain dari apa yang sudah ditentukan Pihak Keuskupan bagi setiap imam. Oleh karena itulah kami mencoba mengetuk hati para umat, juga yang membaca tulisan ini untuk ikut membantu kami dalam mencarikan dana bagi pendidikan calon imam karmel.

MENDAMBAKAN  ORANG TUA ASUH

Karmel sumatera

Karmel sumatera

Panggilan menjadi imam maupun biarawan untuk masa ini sangat sulit. Tetapi ketika masih ada anak muda yang mau menjadi imam atau biarwan, juga menimbulkan persoalan baru yakni biaya karena pada umumnya mereka berasal dari keluarga miskin. Tentu tidak mungkin kita menolak dan menghambat panggilan mereka karena kemiskinan mereka atau karena tidak sanggup dalam hal biaya. Tetapi bila menerima mereka, juga dari mana biaya untuk itu? Suatu persoalan besar tapi juga tidak menjadi persolan bila para umat katolik yang mendapat berkat lebih mau membantu menjadi orang tua asuh bagi mereka. Malahan keprihatinan ini bisa menjadi jalan berkat bagi para Saudara dan juga sebagai keterlibatan umat dalam mencari dan mendidik calon-calon imam kita. Dalam hal ini, mungkin tidak banyak umat yang tidak bisa menyumbangkan anaknya untuk menjadi imam atau Biarawan, tetapi semua umat bisa melahirkan imam-imam baru dengan ikut membantu biaya pendidikan mereka. Sangatlah indah bila para umat katolik tidak hanya menikmati pelayanan para imam setelah mereka menjadi imam tetapi ikut berperan selama persiapan calon imam tersebut. Dengan demikian imam tersebut sejak pembinaan sudah merupakan bagian dari Gereja yang secara khusus karena keterlibatan umat beriman dalam pada pendidikan mereka. Untuk itu, kami mengundang para umat beriman untuk bersedia menjadi orang tua asuh atau mencarikan orang tua asuh bagi para postulan karmel yang ada di Sumatera Utara. Namun orang tua asuh yang kami maksudkan bukan dalam arti bahwa satu orang atau satu keluarga membiaya satu orang, karena biaya yang kami pikirkan bukan hanya pendidikan satu orang tetapi biaya secara keseluruhan selama masa pendidikan postulat. Jadi orang tua asuh yang kami maksudkan adalah orang yang mau menjadi donatur bagi pendidikan para calon imam yakni para postulat. Sehingga berapapun sumbangan para umat beriman akan kami terima dengan penuh syukur. Semua sumbangan yang masuk akan dikelola oleh Rektor Postulat untuk biaya-biaya pembinaan para postulan. Bila para Saudara bermurah hati hendak menjadi orang tua asuh atau donatur dan juga mencarikan orang tua asuh atau donatur, boleh menghubungi:

PASTOR FRANS BORTA RUMAPEA O.CARM
Telp. Biara : 0627-424500
No Hp : 081396947874

PENUTUP

Panggilan menjadi imam atau biarawan merupakan panggilan khusus dan kekhasan dalam Gereja Katolik. Semua umat Allah ikut ambil bagian dalam memelihara panggilan suci ini. Yang dapat kita lakukan tentu bukan hanya mencari orang tetapi juga ikut dalam pembinaan para calon, secara khusus dalam hal biaya yang dibutuhkan dalam masa pembinaan para calon imam. Oleh karena itu, kami sangat berterimakasih atas kesediaan Para Saudara menanggapi dan mewujudkan permohonan kami ini. Doa-doa kita kepada para calon imam, partisipasi kita dalam persiapan mereka, tentu juga akan membantu dalam menjadikan imam-imam yang suci. Mari kita bantu para imam dengan doa dan dengan membantu biaya pendidikan para calon imam kita, agar para imam terarah pada kesucian hidup dan pelayanan sakramen, sebab mereka tidak lagi disibukkan untuk mencari dana bagi pendidikan calon imam. Ini hendaklah menjadi tugas dan tganggungjawab para umat katolik sendiri. Terima kasih. Syaloom, Tuhan Jesus memberkati kita selalu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: